Jateng dan Mimpi Provinsi Vokasi

Gubernur Ganjar Pranowo meminta Kemdikbud melepaskan kewenangan pengelolaan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), termasuk SD/MI, SMA, dan MA. Menurutnya, Kemdikbud lebih baik fokus pada perguruan tinggi dan tak perlu mengurus SMK. Dengan diserahkannya kewenangan dan penganggaran kepada provinsi, dia yakin SMK di Jateng bisa lebih berprestasi (Suara Merdeka, 21/1/2014).

Ganjar melontarkan pernyataan itu tepat lima tahun setelah Gubernur Jateng sebelumnya, Bibit Waluyo, mencanangkan Jateng sebagai Provinsi Vokasi. Ketika itu, Bibit menyatakan jika deklarasi Provinsi Vokasi merupakan wujud komitmen Jateng mengatasi persoalan terkait dengan besarnya angka pengangguran. Menurutnya, banyaknya pengangguran itu lantaran mereka yang lulus dari jenjang sekolah menengah atas tak dibekali keahlian tertentu yang cukup sebagai modal bekerja.

Ketika itu pula, Bibit menargetkan sebanyak 70 persen dari keseluruhan jenjang sekolah menengah atas adalah SMK. Sisanya, yakni 30 persen, adalah SMA. Di akhir masa jabatan, ia bersama Mendikbud M Nuh mersemikan SMK Kesehatan Darussalam di Bergas, Kabupaten Semarang. Dia berharap supaya Jateng dapat dijadikan contoh untuk provinsi lain dalam pembentukan Provinsi Vokasi.

Apa yang dilakukan Bibit dan dikatakan oleh Ganjar tentu sejalan dengan angan besar pemerintah untuk memberantas pengangguran. Dalam hal ini, Jateng harus berterima kasih kepada pemerintah pusat karena telah banyak dilirik dan dijadikan wahana untuk merealisasikan kebijakan itu.

Pada 1 Januari 2014, Mendikbud juga meresmikan Akademi Komunitas Pondok Pesantren Balekambang, Jepara. Selaras dengan itu, puluhan SMK berbasis pesantren pun telah didirikan di Jateng: di Kabupaten Pati terdapat 16 SMK, sedangkan di Kabupaten Jepara, Rembang, Magelang, Semarang, dan Pekalongan terdapat 67 SMK. Mendikbud mendukung penuh pengembangan SMK berbasis ponpes di Jateng dengan tujuan memperbaiki citra ponpes yang identik dengan kaum duafa dan marjinal.

Produk SMK pun patut untuk diperhitungkan. Tahun 2012, SMK 2 Surakarta berhasil menyedot perhatian publik dengan mobil Kiat Esemka. Meski belum sempurna, namun ikhtiar siswa di sekolah ini dapat dikatakan menjadi penguatan Jateng sebagai Provinsi Vokasi. Selain bidang otomotif, berdasar data Dinas Pendidikan Jawa Tengah, setidaknya terdapat 424 program keahlian yang dikembangkan di SMK, mulai dari bidang pertanian hingga berbagai ragam industri kreatif.

Hal itu tak terkecuali bagi SMK berbasis ponpes. Pesantren memiliki tradisi yang baik dalam ranah kegiatan belajar-mengajar. Penguatan SMK berbasis pesantren di Jateng oleh pemerintah pusat, adalah langkah strategis untuk para santri supaya ikut ambil bagian dalam percaturan global. Hal itu karena memang harus diakui, pesantren selama ini masih dikesampingkan keberadaannya dalam proses pembangunan fisik maupun kemanusiaan. Pesantren masih sebatas pelengkap upaya penguatan religiusitas-keagamaan.

Usia Produktif

Dalam rentang inilah, SMK sebenarnya hadir sebagai salah satu solusi untuk mengurangi pengangguran pada usia produktif. Berbagai keahlian dan kemampuan teknis yang didapat siswa di SMK diharapkan mampu membekali mereka untuk kelak terjun di masyarakat.

Adalah hal yang kurang tepat jika kemudian Ganjar tidak membaca semua itu dan memanfaatkan sekolah kejuruan sebagai kaca benggala, apalagi “baru” meminta supaya kewenangan SMK dilimpahkan kepada provinsi ini. Padahal jauh-jauh hari sebelumnya, SMK telah jauh bergerak, memberi kontribusi nyata dengan mencetak lulusan siap kerja, meski juga tak sedikit yang melanjutkan pendidikan ke jenjang perguruan tinggi.

Berdasar data Direktorat Pembinaan SMK yang dapat diakses melalui datapokok.ditpsmk.net, hingga awal 2014, Jateng memiliki 1.428 SMK negeri dan swasta. Memang, jumlah itu masih jauh di bawah Jawa Barat yang memiliki 2.215 dan Jawa Timur sejumlah 1.657. Namun, deklarasi Provinsi Vokasi dan berbagai capaian menakjubkan di Jateng boleh jadi menjadikan provinsi ini nyolong start dalam upaya mengurangi pengangguran usia produktif melalui jalur pendidikan.

Langkah apa yang kemudian harus dilakukan oleh Gubernur Ganjar? Tiada lain adalah melakukan upaya penguatan dari dalam kepada SMK. Pertama, meningkatkan kompetensi para pengajar sebagai garda depan penentu kualitas lulusan. Dalam hal ini, Pemda Jateng wajib menggandeng perguruan tinggi untuk menggembleng para guru SMK.

Perguruan tinggi juga berperan melakukan pendampingan dan kontrol pendidikan secara berkesinambungan. Dalam ranah ini pula, prinsip “menempatkan orang yang tepat pada tempat yang tepat”, harus diterapkan secara ketat. Guru yang direkrut adalah guru yang memiliki kompetensi optimal.

Kedua, meningkatkan ketersediaan sarana penunjang praktik siswa. Siswa SMK banyak dihadapkan pada ranah praktik yang mengharuskannya untuk selalu berlatih dan mengasah keterampilan serta kemampuan teknis. Dengan adanya sarana praktik, bukan tidak mungkin siswa akan mampu lebih produktif dan kreatif dalam mengembangkan dan menciptakan berbagai produk.

Ketiga, memberikan inisiasi kepada lulusan untuk mengakses kemudahan mencari pekerjaan. Pemda harus punya inisiatif untuk menjadi perantara antara berbagai perusahaan yang ada di Jateng dengan SMK di provinsi ini. Dalam artian, ketika merekrut tenaga kerja, perusahaan harus memberikan prioritas kepada para lulusan itu, meski harus tetap ada pengawasan yang ketat ketika melakukan seleksi.

Gubernur Ganjar “cuma” tinggal mengajak SMK, perguruan tinggi, pakar pendidikan, perusahaan, dan pemerintah pusat, dalam hal ini Kemdikbud untuk duduk satu meja dan berdiskusi secara terfokus pada satu hal besar: menguatkan Jateng sebagai Provinsi Vokasi. Ya, supaya tak cuma dianggap sekadar mimpi di kemudian hari.

Dhoni Zustiyantoro

Advertisements

Tekane Banyu ing Jaman Kalabendu

Bener yen banyu iku berkah saka Sing Gawe Urip. Tanpa banyu, ora ana makhluk kang bisa urip. Nalika manungsa tansah nyeyuwun berkah tanpa kendhat, Gusti uga Mahamurah lan menehi apa sing dikarepake: banyu ora kurang, luwih, nganti turah.

Pungkasane, kabeh pirantine urip dadi keli dening banyu kang ngentirake sekabehane. Dalan ketutup, ora bisa dilewati. Omah padha kelem, alat transportasi ora bisa mlaku. Ora sithik kurban manungsa, ora kuwawa nglawan derese banyu. Kabeh karana banyu kang sejatine dipercaya dadi sumbere kemakmuran lan kaberkahan. Banjur, yen wis kaya mangkene, sapa sing salah?

Yen disawang kanthi cara hakekat, banyu-banyu iku sejatine ora bisa mulih marang papan kang dituju. Ora beda kaya dene manungsa, banyu ya mung saderma lewat ana papan-papan kono. Nanging, awit saka pokale manungsa sing ora bisa ngopeni dalan banyu kanthi samesthine, banyu banjur nyasar, ora maneh dadi berkah lan sawayah-wayah bisa dadi musibah. Ya karana manungsa sing padha srakah.

Kanggo pangeling-eling, kabudayan Jawa sejatine wis akeh menehi pitutur yen dilakoni kanthi samesthine, bisa nyelarasake antarane urip bebrayan lan alam. Contone, unen-unen “urip mung mampir ngombe”. Ora beda karo prinsip banyu sing mung lewat iku mau, uripe manungsa ana ing alam dunya mung sedhela, suwene diibaratke karo wong ngombe.

“Mampir ngombe” uga pepeling yen mengkone, manungsa ora urunga bakal bali marang mula-mulanira: bali menyang ngarsane Gusti Kang Mahakawasa. Mula saka iku, manungsa dikarepake ora gampang kagodha marang sakehing nikmat kadunyan. Karana urip iku mung mampir lan bakal tumuju marang papan kang sejatine dituju.

Kanggo njaga lan nglestarekake alam, wiwit biyen manungsa Jawa tansah ngupadi supaya bisa urip selaras karo alam. Buktine, nganti saiki isih akeh ditindakake ritual lan tradisi sing ana gegayutane karo upaya nglestarekake. Ana bersih desa, sedekah desa, merti bumi, nganti sedekah laut. Sesanti memayu hayuning bawana dadi lelandhesane.

Mula saka iku, njaga alam lan lingkungan wis dadi kwajibane bebrayan Jawa. Amarga pancen sadhar yen saben dinane, alam wis menehi panguripan kang ora bisa diitung cacahe. Ritual sing adate uga digunakake kanggo sarana resik-resik kampung iku uga sarana mujudake rasa sukur: tanpa pitulungane Sing Gawe Urip, manungsa mung dadi makhluk kang ringkih lan tanpa daya.

Ananging, ing jaman modern ora kabeh bisa kalaksanan kanthi samesthine. Kabeh ritual mau kaya-kaya mung kandheg netepi wajib, tanpa ana upaya nyata kanggo ngrumat lan njaga alam saisine. Kali padha mampet, wit ana alas ditegor sembarangan tanpa mikir nandur gantine. Papan sing samesthine dadi dununge banyu, malah ditanduri beton lan cor-coran. Asile, aja kaget yen alam dadi murka: banyu bisa “playon” ana ngendi wae, jurang padha jugrug, banyu segara munggah ana dharatan.

Jaman Kalabendu?

Kasunyatan sing kaya mangkono mbokmenawa sing dimaksud Ranggawarsita minangka jaman kalabendu. Kanthi “ciri” sing wis gamblang, kaya-kaya jaman kalabendu sejatine wis katon. Jaman sing dipercaya minangka jaman edan amarga kabeh sarwa kuwalik, ora samesthine, lan wis owah saka adat sabene.

Ranggawarsita akeh nyebutake pratandha jaman kalabendu, ing antarane “kali ilang kedhunge”: kedhunge wis ilang, wis ora ana watese, kabeh dadi kali, banyu isa mili lan isa ana ing ngendi-endi. Ing kene, kali ora bisa maneh nampung banyu sing teka lumantar udan gedhe.

Awit saka kahanan sing kaya mangkono, temtu kahanan liyane sansaya gegirisi. Buktine sing uga wis kedadeyan, uga dipratelakake yen “lemah-lemah padha bengkah lan longsor, manungsa pating guluruh, akeh kang nandhang lara, pageblug rupa-rupa, mung setitik sing mari, akeh-akehe padha mati”.

Pancen, kabeh iku kedadeyan amarga ora bisa njaga keselarasan karo alam. Wektu sing dipercaya minangka tanda-tandane jaman edan lan kalabendu wis teka, menawa wektu sing pas kanggo nyawang kahanan dhiri-pribadi. Ora kanggo nyalahake sapa-sapa, ora kanggo golek benere dhewe.

Banyu dadi sarana wiwitan sekabehane. Kelebu ing agama, banyu wis nyawiji dadi sarana pasucen sajrone ngibadah. Ing crita wayang purwa, Bratasena uga didhawuhi guru Durna supaya golek tirta pawitra sari, yaiku sejatine banyu sing mapan ana samudra minangkalbu. Sanajan iku mung perlambang.

Ing tradisi Jawa, banyu uga akeh digunakake minangka sarana ritual. Contone ing ngantenan, ana sing diarani siraman. Calon nganten nindakke siraman nganggo banyu sing dijipuk saka pitung sumber. Pangajabe, supaya sajrone memangun bale wisma penganten kaloro bisa urip harmonis. Kaya dene banyu kang bisa mapan ana ngendi wae, nyelarasake karo papan sing dadi panggonane.

Nanging, ing wektu kang bebarengan karo pahargyan, sapa wae kang ngadani acara iku mesthi ora kepengin satengahing acara ana udan. Udan gedhe temtu bakal dadekake acara kang wis disiapke lan butuhake prabeya akeh iku ora mlaku kanthi samesthine.

Kanthi pepinginan iku, sing kagungan kersa bakal jaluk tulung marang pawang udan supaya banyu udan ora tiba ana sakupenge kono. Anane udan uga bakal ngalangi tangga lan sedulur sing bakal rawuh ana pahargyan. Yen tetep isih udan, dipercaya ana syarat sing kurang utawa ana tumindak sing kudu dilakoni.

Pancen bener, banyu dikarepake dadi berkah. Nanging ing wektu kang bebarengan, banyu uga bisa nyirnakake kekarepane sapa wae kang tumindak ala lan kurang becik marang alam lan sapepadhane. Kelebu sing ora gelem mujudke rasa sukur. (Suara Merdeka, 26 Januari 2014)

Dhoni Zustiyantoro

Penerbitan “Antologi Puisi Menolak Korupsi Jilid 3” untuk Pelajar

Undangan mengirim puisi untuk Penerbitan Antologi Puisi Menolak Korupsi Jilid 3 untuk Pelajar di Indonesia
(SD, SMP, SMA dan yang sederajat)
Persyaratan:
  1. Puisi adalah karya asli, bukan jiplakan atau saduran.
  2. Puisi bertema korupsi, ditulis dalam gaya bebas.
  3. Setiap pelajar diperbolehkan mengirimkan lebih dari 1 judul puisi.
  4. Puisi disertai data diri, alamat (rumah & sekolah), no hp, serta foto close up dikirim ke (e-mail: sosiawan.leak@yahoo.com), atau (inbox FB: Leak Sosiawan), atau alamat: Sosiawan Leak, Jl. Pelangi Utara III, No 1, Perumnas Mojosongo, Solo 57127.
  5. Puisi berikut perlengkapannya dapat dikirim sejak 1 Desember 2013 hingga 1 Februari 2014.
  6. Puisi yang masuk akan diseleksi secara obyektif, serta diterbitkan pada 31 Maret 2014.
  7. Pelajar yang puisinya lolos seleksi akan mendapatkan Buku Antologi Puisi Menolak Korupsi Jilid 3, masing-masing 2 eksemplar secara cuma-cuma.
  8. Setelah perencanaan matang, buku antologi tersebut akan di launching secara mandiri & nirlaba di sejumlah kota di Indonesia dengan melibatkan penulisnya.
  9. Ketentuan lain yang belum tercantum dalam edaran ini dapat dikomunikasikan langsung kepada kami.
Sosiawan Leak, koordinator gerakan Puisi Menolak Korupsi

Mengolah Kahanan dengan Kritik Sosial: Catatan dari Festival Drama Berbahasa Jawa

Sepasang muda-mudi itu memadu kasih di sebuah bangku yang berada di tempat yang sebenarnya tak sepi. Mereka tak acuh pada orang-orang di sekeliling. Di sekitar mereka duduk, ada seorang gelandangan, penyabung ayam, dan pengamen.

Tak berselang lama, datanglah seorang wanita menawarkan dagangan. Ketika penyabung ayam menanyakan apa yang dijualnya, wanita itu menjawab, “Wah, komplit, apa-apa takdol kok, Mas. Kejaba kapribaden. Harga diri!―wah, komplit, apa saja kujual kok, Mas. Kecuali kepribadian. Harga diri!”

Penyabung ayam tak setuju dengan harga diri yang harus dipertahankan. Di zaman sekarang, menurutnya, kalau ingin bertahan hidup, harus berusaha dengan cara apa pun. Ia, misalnya, menolak jika disebut mencari rezeki dengan menyabung ayam sebagai hal yang melanggar hukum. “Aku ora adu pitik, nanging adu nasib!―aku tidak mengadu ayam, tapi mengadu nasib!” kilahnya.

Sesekali, gelandangan yang tak jauh dari riuh perbincangan itu menertawakan apa yang didengarnya. Dan, tawa itu lebih terasa sebagai sebuah kritik pada realitas: keadaan, harapan, hingga tindakan yang kini acap tak sesuai dengan apa-apa yang telah diucapkan.

Drama berjudul Tarung itu dibawakan oleh SMAN 1 Wonosari Klaten, ketika mengikuti Festival Drama Berbahasa Jawa Se-Jawa Tengah, Minggu (19/1), di Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang (FBS Unnes). Menjadi penampil pertama, mereka unjuk kebolehan dengan maksimal.

Tarung meraih juara harapan II dalam kesempatan ini. Juara I didapat SMA 7 Surakarta dengan lakonSadumuk Bathuk Sanyari Bumi, juara II SMAN 1 Karanganyar Kebumen (Kamit), juara III oleh SMAN 1 Karangtengah Demak (Omah Warisan). Sedangkan harapan I SMAN Klirong Kebumen (Ampak-ampak Negara Carangan), harapan III MA Salafiyah (Prasetya ing Wayah Surup).

Drama yang ditampilkan pada siang hingga malam itu menampilkan hal yang sebenarnya punya benang merah: mengangkat berbagai ketimpangan yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Hal itu ternyata mampu menyuguhkan paradoks serta tafsir lain yang memungkinkan penonton memiliki pemaknaan baru terhadap realitas. Tafsir ini pula yang boleh jadi tak pernah habis digali oleh para sutradara untuk disuguhkan di atas panggung drama.

SMA 7 Surakarta yang selalu menjadi jawara festival yang diselenggarakan Jurusan Bahasa dan Sastra Jawa FBS Unnes ini semenjak 4 tahun lalu, mengangkat sebuah tema yang tak kalah menarik. Penggarapan tokoh dan cerita, berpadu dengan setting dan iringan yang apik membuat Sadumuk Bathuk Sanyari Bumi menjadikan penonton tak ingin beranjak. Pementasan drama dari sekolah ini dari tahun ke tahun banyak dinanti oleh para pemerhati drama dan teater karena, sang sutradara, Didik Panji, selalu menyuguhkan cerita yang kuat.

Mengambil latar penceritaan di pedesaan, mereka bermain detail. Hal yang ditampilkan pun sebenarnya sangat sederhana, yakni sengketa lahan pekarangan antara Karto dan Sarmun. Sarmun merasa Karto telah bertahun-tahun mengambil hak tanah warisan dari bapaknya. Ia telah membikin melenceng batas pekarangan itu, sehingga pekarangan yang ia miliki semakin sempit. Suatu hari, Sarmun tanpa berembuk terlebih dahulu dengan Karto, langsung meluruskan batas pekarangan itu.

Walhasil, Karto yang ketika itu hendak mencangkul, kaget. Ia menanyakan ihwal tanahnya yang makin sempit itu kepada Sarmun. Dan benar, Sarmun membela diri dengan menjelaskan bahwa semenjak ayahnya masih hidup, batas tanah itu sebenarnya lurus, bukan melenceng. Sarmun menuding Karto yang membikin batas itu melenceng dari muasalnya. Sama-sama tak terima, mereka pun bertengkar dan sama-sama mati.

Sesaat sebelum bertarung, Karto berucap, “Sadumuk bathuk sanyari bumi. Lemah warisan iki bakal daklabuhi nganti tekaning pati!―satu sentuhan kening satu jari luasnya bumi. Tanah warisan ini akan kupertahankan sampai mati!” Mereka sama-sama membela apa yang telah diyakini sebagai kebenaran, hingga mati.

Mbah Wongso, seorang sepuh yang serba tahu di kampung itu menjelaskan banyak hal tentang kematian mereka. Ia sengaja mengubur Sarmun dan Karto bersebelahan dengan harapan supaya di alam lain, mereka bisa akur. Namun ternyata tidak. Sarmun dan Karto klambrangan dan saling kejar.

Penonton pun punya tafsir atas semboyan klasik itu. Apakah penerapan pitutur harus seperti ditunjukkan dalam adegan yang, sebenarnya, kata Mbah Wongso, digunakan para pejuang zaman penjajahan untuk membangkitkan semangat juang. “Yen tetep ora bisa ngrampungi, jaluk tulung marang wong liya―kalau tetap tak bisa menyelesaikan masalah, minta tolonglah kepada orang lain,” kata Mbah Wongso.

Dhoni Zustiyantoro

Rakyat Menanti Realisasi Konsep

Di hadapan ratusan tokoh masyarakat, pemuka agama, dan penghayat kepercayaan se-Jawa Tengah, Senin (6/1/2014) malam, di Wisma Perdamaian, Gubernur Ganjar Pranowo memaparkan pidato kebudayaan. Dia menekankan pemerintahan yang ia pimpin baru seumur jagung dan perlu bimbingan segenap warga Jateng. Termasuk pembangunan dalam ranah budaya dan kemanusiaan.

Gubernur membuka pidato dengan memaparkan keadaan sosial masyarakat Jateng secara umum: banyaknya kemiskinan dan pengangguran, hingga Jateng yang belum mampu mandiri dalam hal ketersediaan pangan. Pemerintah Daerah, menurutnya, senantiasa menekan semua itu guna mewujudkan Jateng yang Berdikari, berdiri di atas kaki sendiri.

Kondisi yang dipaparkan Gubernur pun menjadi aktual ketika ia menyinggung harga elpiji yang dinaikkan secara tiba-tiba oleh pemerintah pusat per 1 Januari lalu, kendati kemudian diturunkan per 7 Januari. Menurutnya, harus ada upaya strategis supaya masyarakat tidak selalu bergantung pada pemerintah. Dia mencontohkan beberapa desa di Jateng telah memanfaatkan kotoran sapi untuk produksi biogas yang bisa digunakan untuk lampu penerangan. Dia menyeru hal itu harus senantiasa didorong sebagai salah satu peranti kemandirian energi.

Yang kemudian menarik, Gubernur bercerita soal kearifan tradisi tedhak siten. Dalam budaya Jawa, tradisi ini jamak dilakukan supaya anak yang berumur sekitar tujuh bulan belajar berjalan. Dia  mengibaratkan pemerintah yang ia pimpin tak ubahnya anak itu: seorang “anak” yang sedang belajar dan mengenal sekitarnya.

Guna memperkuat analoginya, Gubernur pun mencoba mengkontruksi pemahaman masyarakat yang selama ini berpikiran bahwa pembangunan ada di tangan pemerintah. Yang benar, menurutnya, yang membangun adalah masyarakat. Pemerintah “cuma” ngancani dan mengarahkan kebijakan yang sesuai dengan arah pembangunan itu. Tak hanya itu, pemerintah juga harus peka dan terbuka terhadap masukan dan kritik masyarakatnya.

Pada titik inilah, Gubernur menekankan pentingnya wiwitan atau awalan dalam berbagai hal. Wiwitan menjadi penentu berhasil atau tidaknya sebuah tujuan. Misalnya, pembangunan infrastruktur harus diwiwiti dengan perencanaan yang matang. Setelah itu, pengerjaan harus pula konsisten, dibarengi dengan pengawalan oleh segenap pihak. Semua itu bertujuan agar apa pembangunan yang telah diwiwiti dan disepakati bersama dapat selesai sesuai rencana.

Gubernur tidak ingin pemerintah Jateng mencontoh wiwitan seperti digambarkan dalam pergelaran wayang kulit. Menurutnya, wayang memiliki pakem wiwitan berupa jejer, yakni sebuah bagian di mana mengisahkan pertemuan para penguasa dan mereka yang berpengaruh―tanpa ada rakyat di dalamnya. “Dalam negara demokrasi, rakyat adalah pemegang kekuasaan tertinggi,” dia menjelaskan.

Wiwitan juga menjadi hal penting dalam budaya Jawa, karena dalam pembangunan, menurut Gubernur, manusia tidak hanya harus siap secara fisik, tapi juga batin. Penyiapan batin dengan cara laku, yakni melakukan berbagai hal sesuai yang ajaran budaya Jawa, adalah upaya yang baik untuk mengawali.

Guna menegakkan prinsip Boten Korupsi Boten Ngapusi, Gubernur mengajak masyarakat untuk selalu mengedepankan rembuk. Baginya, berembuk menjadi semakin mudah di era digital ini. Berembuk dapat dilakukan kapan dan di mana saja tanpa batas ruang dan waktu juga tak harus bertemu karena dapat memanfaatkan sarana internet.

Merealisasikan Konsep

Upaya membangun sebuah wilayah dengan landasan budaya bukanlah hal baru. Di Jakarta, pidato kebudayaan, seperti yang baru pertama kali dilakukan oleh Gubernur Ganjar, telah menjadi agenda tahunan. Pidato kebudayaan selalu menyoroti permasalahan aktual dan penting. Bulan November 2013, pidato ini disampaikan oleh Karlina Supelli, filsuf dan pengajar di Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, dengan judul Kebudayaan dan Kegagapan Kita. Dia, di antaranya merespon sikap hidup manusia modern yang cenderung kurang berpikir serius, konsumerisme, dan kurang punya komitmen.

Gubernur Ganjar boleh jadi cuma terhegemoni oleh hal itu: melakukan pidato kebudayaan seperti halnya dilakukan oleh Jakarta―yang kebetulan dipimpin oleh rekan satu partai, Joko Widodo. Namun, terlepas dari itu, sebuah pidato oleh seorang pemimpin selalu menyisakan tanya: kapan konsep-konsep untuk mewujudkan masyarakat ideal itu akan direalisasikan? Jangan sampai masyarakat makin jengah dengan banyak ceramah yang selalu memberi harapan-harapan palsu.

Terlebih, menggunakan budaya sebagai komoditas dan sekadar hegemoni sesaat bukanlah cara yang tepat. Hal itu karena, seperti kata Jokowi, berkebudayaan adalah bagaimana memperlakukan diri sendiri, orang lain, dan masyarakat (merdeka.com, 12/11/2013).

Dalam hal ini, Jateng sebenarnya telah memiliki pucuk pimpinan yang selalu mengupayakan hal itu: nguwongke liyan dengan berupaya mengedepankan rembuk. Gubernur Ganjar telah berupaya egaliter, untuk tidak membedakan mana yang dipimpin, mana yang memimpin. Dalam banyak kesempatan, ia membaur dengan masyarakat, berpakaian tak resmi, hingga menghadiri acara-acara musik―yang identik dengan anak muda.

Pada akhirnya masyarakat bakal menilai kinerja. Dan, semakin masyarakat tahu bahwa banyak janji dan orasi tak direalisasikan, maka semakin apatis dan nyinyir terhadap pemerintahan. Masyarakat tak bakal kenyang dengan orasi-orasi retoris dan janji manis. Masyarakat, seperti dikatakan Gubernur sebagai tampuk kuasa tertinggi dalam demokrasi, butuh kemudahan, sehingga benar-benar merasakan pemerintah hadir dan nguwongke.

(Tulisan dimuat di kolom Wacana Nasional harian Suara Merdeka, 17 Januari 2014)

Dhoni Zustiyantoro

Kresna dan Pecahnya Bharatayuda

Mungkin bila Kresna tak jadi membacakan Bhagawadgita kepada Arjuna, Bharatayuda tidak akan terjadi. Dia memberikan wejangan itu karena Arjuna yang bakal maju ke medan perang Kurukshetra—tempat Bharatayudha berlangsung—merasa bimbang: harus memberangus Kurawa dan Durna, yang tiada lain adalah sanak saudara dan guru baginya.

Tidak hanya Kresna yang begitu mendalam dan filosofis dalam menyampaikan khotbah itu, Mahabharata juga menyebut raja di Dwarawati itu merupakan sosok pemimpin yang bijaksana, sakti, dan berwibawa. Tak ayal bila kemudian dalam pewayangan Jawa, ia dikisahkan punya tiga istri. Bahkan dalam kitab Bhagawadpurana, ia diceritakan menikahi 16.108 wanita, agar mereka terangkat derajatnya.

Dalam banyak referensi disebutkan, raja Dwarawati itu merupakan perwujudan dari Sang Ilahi yang tak cuma maha tahu, tapi juga sakti. Termasuk mampu menghidupkan kembali Parikesit, cucu Pandhawa yang diserang oleh Aswatama, anak Durna, ketika masih dalam kandungan Utari. Parikesit kemudian menjadi penerus Pandhawa.

Karena hubungan yang sangat erat, Arjuna mula-mula meminta Kresna untuk menjadi kusir. Tapi kemudian tidak cuma kusir yang selalu menuntun dalam setiap perjalanan, namun dalam banyak hal, Kresna menjadi pemandu Arjuna melewati segala kebimbangan dan menunjukkan jalan kebenaran.

Akan tetapi, ketika Pandhawa dan Kurawa tidak lagi menemui kata sepakat, setelah Pandhawa merasa dihianati dalam lakon “Pandhawa Dadu”, kedua pihak sepakat untuk mengadakan peperangan. Dalam lakon itu diceritakan, Pandhawa yang telah menjalani hukuman selama 13 tahun di Wirata atas kekalahannya bermain dadu, masih saja dianggap menyalahi aturan. Yudistira, yang tersulung di antara Pandhawa, selalu dihalangi Kurawa agar tidak menjadi raja di kerajaan Kuru.

Kresna yang ketika itu menjadi juru damai, merasa gagal karena tak mampu mendamaikan kedua pihak. Malahan, Duryudana, saudara tertua dari bala Kurawa, secara terang-terangan menantang Pandhawa untuk perang. Pada saat itulah, Arjuna dilanda pergolakan batin ketika ia melihat kakek dari Pandhawa, Bisma, juga harus menjadi bagian dari yang ia binasakan.

Namun Kresna lagi-lagi mampu meyakinkan Arjuna. Ia menegaskan, seorang kesatria pantang untuk mundur, tan kena wola-wali, pindha we kresna kang tumetes ing dlancang seta, tak bisa berubah, laksana tinta yang menetes pada kertas putih. Kresna ketika perang besar itu menjadi penasihat Pandhawa, yang mengatur strategi dan tetap menjadi kusir bagi Arjuna.

Meski di bagian lain, Narada, yang merupakan tangan kanan dari Bathara Guru, mengatakan jika Bharatayuda telah digariskan bahkan jauh sebelum Pandhawa dan Kurawa lahir. Bukan sekadar perang untuk membuktikan yang baik dan benar, tetapi perang ini disebut sebagai perang suci, yang harus dilakukan tanpa benci dan dengki.

Membunuh Bisma

Kresna pun marah ketika Arjuna tak segera merampungkan tanggung jawabnya sebagai kesatria: membunuh kakeknya sendiri yang berada di pihak Kurawa. Ia hampir melakukan tindakan itu sendiri dengan cara mencopot roda kereta dan menggunakannya sebagai senjata. Namun Arjuna buru-buru menghalau. Pada hari berikutnya, ia berjanji untuk segera menunaikan tugas.

Bisma tahu ajalnya tiba pada hari kesepuluh ketika ia berhadapan dengan Srikandi. Bisma yang sakti telah tahu, Srikandi dilahirkan untuk mengakhiri hidupnya. Arjuna yang berada di balik tubuh Srikandi pun menyerang dan mengalahkannya.

Tak hanya itu, selain memaksa Arjuna membunuh kesatria andalan Kurawa, yaitu Jayadrata, Durna juga berhasil dipenggal kepalanya. Dengan sedikit tipu muslihat, Kresna berhasil menipu Durna dengan wara-wara “Aswatama—anak Durna—mati”, ia mengabarkan hal itu sehingga membuat guru Pandhawa itu bersedih. Syahdan, ketika Durna meletakkan senjata, ia dapat dibunuh dengan mudah.

Puncak Bharatayuda ditandai dengan kekalahan Duryudana di tangan Bima. Kala itu pun, Kresna punya andil besar. Ia membisiki Bima bahwa kelemahan Duryudana ada pada selangkangan—sebagai bagian tubuh yang tidak diberi kekebalan oleh ibu para Kurawa, Gendari.

Kresna telah membantu Pandhawa memenangkan perang dengan membinasakan Kurawa, tanpa mengangkat senjata dan ikut bersimbah darah. Ia seolah menjadi the other, atau “aku yang lain” dari sang maha pencerita. Ia menjadi penuntun kisah dan perwujudan ideal dari seorang pejuang yang mampu memberi dorongan semangat dan strategi.

Namun betapapun hebatnya Kresna, ternyata tak mampu mencetak generasi yang unggul. Salah satu anaknya yang bernama Samba, dari istri pertama Dewi Jembawati, adalah anak yang sombong dan tidak sopan pada siapa pun. Suatu ketika Samba merayu kakak iparnya sendiri, Dewi Adnyanawati, istri Sitija, anak angkat Kresna. Samba akhirnya dibunuh sendiri oleh Sitija. Ada dalang yang mengisahkan gagalnya Samba meniru kehebatan bapaknya karena ia terlena karena memiliki seorang bapak yang kesatria.

Hidup Kresna berakhir setelah ia terkena panah yang dilepaskan secara tak sengaja oleh seorang pemburu di hutan tempat ia sedang bermeditasi, memisahkan jiwa dari badannya. Kresna ke surga.

Bhagawadgita pun berkisah: kapan pun dan di mana pun kebajikan merosot, dan kejahatan merajalela, pada saat itulah aku menjelma. Untuk menyelamatkan orang saleh dan menghukum orang jahat, serta menegakkan kebenaran, aku lahir dari zaman ke zaman.

Bharatayuda pun kukut, wayang masuk kotak. Menunggu kembali dimainkan, jika dalang menerima tanggapan.

Dhoni Zustiyantoro

Critane Gundono…

slamet-gundono

Slamet Gundono nalika pentas “L’Histoire du Soldat” ana RRI Semarang, 17 Agustus 2011. foto: Dhoni Zustiyantoro

Joseph, tentara Rusia sing liburan ana desane, lagi mainke biola ana pinggir kali. Dumadakan ana setan memba wong tuwa jaluk biola sing dimainke. Joseph ora gelem, nganti dheweke ditawani biola iku bakal diijoli buku. Pungkasane, Joseph gelem menehake biola amarga ngerti yen buku iku mau isine ramalan masa depan.

Pedhotan crita iku diparagakke Ki Slamet Gundono ana RRI Semarang, 17 Agustus 2011. Crita kanthi irah-irahan L’Histoire du Soldat, utawa Crita Pahlawan iku diiringi musik orkestra sing dimainke para wasis saka Prancis. Kolaborasi antarane Gundono sing mainke wayang gaweyan dhewe lan iringan sing bisa nyawiji, ndadekake para pamirsa ora bosen, apamaneh rumangsa asing karo crita saka Eropa iku.

Sadurunge, Gundono ora kalah kreatif lan inovatif nalika pentas ana Taman Budaya Raden Saleh (TBRS) Semarang, 17 Maret 2011. Nalika iku, dheweke dipercaya karo Teater Lingkar ngisi acara rutin wayangan Jumat Kliwon. Ora kepengin padha karo dhalang-dhalang liyane, dheweke nggawe kolaborasi karo maneka warna tontonan. Ora mung wayang kulit, nanging uga tari, teater, kelebu acara pertandingan bal-balan. Wektu iku pancen lagi rame pertandingan bal.

Kelir sing kanggo dhalang mung lumrah digunakake kanggo mainke wayang, karo Gundono disulap kaya dene layar tancep. Proyektor sing wis dihubungke karo tivi sing lagi nyiarake pertandingan bal, disorotake ana kono. Asile, pamirsa ora mung mirsani wayang kulit lakon “Tali Rasa Rasa Tali”, nanging sing seneng bal uga ora ketinggalan.

Duwe Pakem Dhewe

Pangarsa Teater Lingkar, Maston, nduweni pamanggih yen “kelakuane” Gundono sing kaya mangkono ora bisa diarani ngrusak pakem. Gundono, miturut Maston, nduweni pakeme dhewe, sanajan ora ana sing bener-bener anyar. “Yen diibaratke, entuk iwake nanging ora buthek banyune. Critane bisa dimangerteni, nanging ora ngrusak tatanan,” kandhane Maston.

Dheweke banjur menehi conto nalika pentas kolaborasi wayang suket lan wayang kulit ana Pondok Pesantren Salafiyah Az-Zuhri ing Ketileng, Semarang, malem 1 Syuro taun 2013. Crita sing dipentaske “Semar Sewu”. Crita iku, ngendikane Maston, jumbuh karo kahanan saiki: sansaya akeh wong rumangsa dadi Semar, seneng menehi wejangan nanging abot olehe nglakoni. Sanajan wis ngerti endi sing kleru, endi sing bener.

Ora mung pinter nyanggit utawa nggawe alur crita, Gundono, sajrone pentas, uga bisa nggawe tokoh-tokoh alternatif. Watak lan penokohan sing ora dinyana karo sing mirsani bisa digawe “sapenake dhewe”.  Mula saka iku, miturut Achiar M Permana sajrone Dialektika Mutamakkin ala Gundono, sing mirsani pentase priya klairan 5 Juni 1966 iku bisa wae menehi respon awujud celetukan, clemongan, lan dialog.

Gundono ora mung mandheg mainke wayang kulit lan wayang suket. Amarga saliyane iku, dheweke uga ngripta wayang air, wayang tanah, nganti wayang kondom. Wayang tanah, kaya ditulis Koran Tempo (7/1/2013), minangka laku protese nalika ngerti kahanan lemah ing Kalimantan rusak amarga penambangan. Yen wayang air digawe amarga kutha Solo sok sering dilewati banjir. Aja takon wujud wayang sing diparagakake. Gundono bisa nggunakake sandhal jepit, botol air mineral, nganti alat masak manci, dadi “wayang”.

Nanging, Gusti Kang Mahanyanggit Crita luwih kuwasa. Minggu, 5 Januari 2013 udakara jam 8.30, Gusti ngersakake Gundono dadi crita: kondur ing kasedan jati. Dheweke wis kesel crita, kepengin dicritani lan kepengin ngerti sejatine crita. Gundono wis kecathet dadi tukang crita. Ora liya, Gundono kedadeyan kang wis dadi crita…

Dhoni Zustiyantoro