Beberapa Puisi

di jendela yang salah satu sudutnya rusak

belum sedikit pun mampu mengguncang
bahkan pagi masih merenggutku di dingin sisa kemarau meranggas hati
tak taunya kereta telah berpacu
melenggang mesra di barat nestapa

burung-burung tak lagi berkicau, sekarang telah mencari hakiki
wanita berjarik anggun telah berpacu, tanpa ragu, tanpa baju
merdu alun keharmonisan telah berubah layu, bertengkar, tak ragu

sedangkan aku masih mengintip,
di balik jendela
yang salah satu sudutnya rusak.

17 Februari 2011

dia, yang diam

dia menyukaiku, bahkan di saat tak sempurna
dia mengagumiku, tanpa bujuk rayu
dia tak selamanya indah,
namun aku selalu menyertainya
tak inginku menoreh yang tak sebenarnya
dia, diam…

19 agustus 2010

bocah

berlarian kian kemari
membawa sejuta harap, mungkin
digenggamnya
Berteriak riang-riuh, tanpa beban
Bahkan berkata dusta,
tak mengapa, bukan?

“Sorot lugunya berkisah putih yang belum ternoda,” kata seseorang
namun aku tak percaya,
minimal Ariel dan Luna yang dulu itu, pasti tlah di benaknya.
atau, Maria Ozawa?
juga judul bertuliskan nama lain
siapa lagi?

Entah tlah berapa ratus berkesal hati dengan si pemilik rahimnya
membantah bukan suatu hal tak mudah,
menerka duga yang sebenarnya entah
memuntah maki tak berkesudahan,
hingga bertahan ego yang katanya sampai mati

hidup berputar kencang,
selayak bola yang kau tendang
mengalir deras ke hilir,
jangan ragu tuk menyeberang

bocah, berlarian kian kemari
ada pula yang hanya berteman jemari,
atau berbincang,
ah, kurasa berpacaran

dan, kau, bocah
menangislah!

17 Februari 2011

lapar vs kenyang

ada yang berjaya
ada yang korupsi
ada yang ingin ke luar negeri
semua kenyang

ada yang mengais di pojok kota
ada yang menengadah di ujung trotoar
semua lapar

15 September 2010

dialog di hampir senja

seperti kamu,
aku pun sekadar meminta
di mentari yang kian layu,
mengiring gemuruh kepak camar di rimbun jati
menyulam seberapa sorot surya di antara bukitnya
sekadar bertanya,
mampukah tak kubelokkan angan hingga ke esok harinya

telah bergaris memang di ambang awang,
sesosok mega yang kian samar,
menengadah dia di balut sunyi tak bertuan

ah, andai saja dia tau,
tak kupikir ke mana hanya di sekitar tlah bersemai jua

tak taunya mendung, tlah menyapu seberkas lena
di selatan gedung tua

23 Februari 2011

-Dhoni Zustiyantoro

Advertisements

Amemangun Watak Satriya

ekalaSinebut satriya, sapa sing ora seneng? Sapa wae bakal mongkog lan bombong nalika dianggep bisa menehi pengurbanan tumrap sing dilabuhi. Kepiye carane? Apa mung kandheg ing kasekten-kasatriyan?

Pancen ora kabeh bisa nduweni watak satriya. Iku amarga nggayuh bab sing kaya mangkono ora gampang. Perkara iku Jawa nduweni unen-unen, satriya (akeh-akehe) mung wong sing mijil saka trahing kusuma rembesing madu wijiling atapa. Mangkono iku sing bakal bisa nduweni ruh kasatriyan.

Dene kanthi kasekten, wong ora mung dadi luwih percaya dhiri, nanging uga bakal gawe wedine mungsuh lan sengseme kanca. Mula wong banjur padha ngudi piye bisane sekti. Ana kang kanthi gladhen amrih saya limpad lan rosa, nanging uga kanthi nambah kekuwatane jiwa.

Banjur, yen ngrumangsani ora kasil saka “sarat” kasebut, apa ora ora bisa dadi satriya? Apa pancen ora bisa dadi wong sing tansah berjuwang ana laladan apa wae sing wis dadi bageyane?

Nanging, mengko dhisik. Jawa uga tansah tinarbuka marang sakehing kahanan. Arepa dadi apa ing tembe mburi, gumantung karo sing nindakake. Tembung pungkasan biasa digunakake kanggo memotivasi bocah nom-noman ing jaman saiki. Sipat dasar sing kudu dinduweni ora ana liya kajaba rumangsa melu handarbeni, melu hangrungkebi, lan mulat sarira hangrasa wani. Kanthi cara sing kaya mangkono, dikarepake para pangudi bisa melu nduweni, melu ngurban, lan wani marang kahanan sing bakal diadhepi.

Saliyane iku, satriya uga kudu nindakake sipat dhasar yaiku kabeh perkara kang becik, utawa yen ilat Jawa klasik nyebut ambeg paramarta. Pancen bener yen bener kuwi isa diarani relatif amarga saben wong bisa wae beda panemu ngenani bener lan luput. Nanging, sajrone nemu bener kudu adhedhasar sakehing bener kang fungsional.

Tegese, bener amarga bisa nindakake laku adil, luwih-luwih mbedakake sing ala lan sing becik. Apamaneh yen “satriya” sing ngasta pusarane praja, saliyane adil, kudu bisa agawe tentreming swasana lan ngrampungi perkara. Sing kaya mangkono bisa cinipta yen kaprebawan tansah diudi. Kanthi cara mangkono, satriya bisa jejege adil lan dadi patuladhan sing bisa ngembat pusaraning adil.

Wis Klewat?

Nanging miturut Widodo Brotosejati, dhosen ing Jurusan Seni Drama Tari dan Musik Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang (FBS Unnes), yen kabeh janma pinunjul kaya disebut iku mau, mesthi wae padha karo priyayi sing gesang ing jaman biyen. Priyayi sing mumpuni, uga asring sinebut empu, iku wis ora ana ing jaman saiki. Apa jaman kasatriyan pancen wis klewat?

Pranyata, panemu sing kaya mangkono mau uga pancen dibuktekake karo kahanan. Asring disebut ana crita rakyat, serat, babad, nganti sing dipentaske awujud ketoprak lan wayang, mesthi wae ana tokoh sing nduweni watak satriya. Sing lila tanpa pamrih mbelani kabecikan, tur mesthi bakal menang ana palagan paperangan. Saiki, apa watak mangkono isih ana? Sing kersa berjuwang tanpa pamrih, sing satuhu eling yen bandha donya mung titipan, drajat pangkat mung sampiran, lan nyawa mung gadhuhan. Sing kersa bebela, pasrah marang Gusti kang Mahakawasa.

Widodo banjur nyebutake empu ana bidhange dhewe-dhewe pancen kabukti minangka panutan ing jamane. Tuladhane, ing babagan kagunan ana Ki Martapengrawit, Narto Sabdo, lan Ki Tjakrawarsita, sing misuwur minangka pangripta lan empu gending Jawa. Ing babagan kasusastran Jawa, saliyane Ranggawarsita, Padmosusastra bisa sinebut minangka pujangga sing miwiti dadi pengarang sastra Jawa modern.

Miturut pamawase Widodo, ora mokal yen kita sing gesang ing jaman saiki bisa nduweni kemampuan sing padha. Iku amarga kabeh sing kepengin nggayuh jan-jane nduweni kesempatan lan sarana sing kudune luwih jangkep, amarga jaman sansaya modern. Perkara sepisanan sing bisa ditindakake kanggo miwiwiti, ora ana liya kajaba mung nduweni rasa wani. Kanthi cara sing kaya mangkono, ora mokal yen bangsa kita bakal nduweni (watak) satriya ing bidhange dhewe-dhewe.

Ora Gampang

Ing crita wayang, ana Ekalaya sing tansah ora nrimakake marang kemampuan sing dinduweni. Nalika dheweke kepengin bisa dadi pemanah unggul ngluwihi Arjuna, Ekalaya nyuba meguru marang Drona. Nanging guru Drona ora ngersakake Ekalaya dadi murid.

Drona nulak Ekalaya dadi murid ora tanpa sebab. Miuturut Drona, Ekalaya ora pantes nyaingi kadigdayane Arjuna amarga ya mung nganti wektu semono, Arjuna nduweni kasekten luwih, awit pancen dadi murid sing tansah ditresnani.

Ditulak dadi murid, Ekalaya ora cilik ati. Dheweke olah kridha jemparingan ana tengah alas gung liwang-liwung. Amarga tansah kepengin meguru karo Drona, ing kono, dheweke uga banjur nggawe patung gurune iku mau.

Sarana kang winates iku mau malahan ndadekake Ekalaya gelem temen anggone sinau. Ketrampilane pranyata bisa mgluwihi Arjuna sing tansah digadhang-gadhang karo guru Drona. Nyatane, Ekalaya ora butuh sarana kang jangkep kanggo dadi pemanah unggul.

*kolom Sang Pamomong Harian Suara Merdeka, 18/8/2013

-Dhoni Zustiyantoro

Mahasiswa dan Nasionalisme

Garuda-Di-Dadaku3Kaum terpelajar, intelektual, dan aktivis mahasiswa selalu ambil bagian dalam proses pembentukan bangsa ini. Sejak masih berada di bawah kekuasaan kolonialis, mereka terjun ke arena politik dengan kesadaran bahwa berpolitik pada zaman itu adalah memperjuangkan cita-cita, menebar benih kebangsaan, dan menegakkan kemerdekaan walau dengan risiko 3 B: bui, buang, bunuh.

Dimulai tahun 1908, Boedi Oetomo dibentuk oleh para pemuda yang belajar di lembaga pendidikan STOVIA. Wadah ini merupakan refleksi sikap kritis dan keresahan intelektual. Kemudian mereka menetapkan tujuan perkumpulan: kemajuan yang selaras dengan bangsa dan negara, terutama dengan memajukan pengajaran, pertanian, peternakan dan dagang, teknik dan industri, serta kebudayaan (Muljana, 2008). Tak cukup kuat, Boedi Oetomo akhirnya terjun ke dunia politik.

Lalu muncul Sumpah Pemuda pada 28 Oktober tahun 1928. Gerakan yang dicetuskan melalui Kongres Pemuda II itu dimotori oleh Perhimpunan Pelajar-Pelajar Indonesia (PPPI). Sebagai keputusan kongres, mereka sepakat untuk mengaku bertumpah darah satu, berbangsa satu, dan menjunjung bahasa persatuan: Indonesia.

Namun setelah itu, pemerintah Jepang melakukan pelarangan terhadap segala kegiatan yang berbau politik: membubarkan segala organisasi pelajar dan mahasiswa, termasuk partai politik. Praktis, mahasiswa hanya memilih untuk berkumpul dan berdiskusi. Sejarah mencatat, di angkatan 1945 itu, para aktivis terpaksa menculik dan mendesak Soekarno supaya memproklamirkan kemerdekaan. Peristiwa ini dikenal dengan Rengasdengklok.

Semenjak kemerdekaan, muncul kebutuhan akan aliansi kelompok-kelompok mahasiswa, muncul di antaranya Perserikatan Perhimpunan Mahasiswa Indonesia (PPMI) yang dibentuk 1947 di Malang. Kemudian, dalam Demokrasi Liberal (1950-1959), organisasi mahasiswa kebanyakan merupakan organisasi di bawah partai-partai politik.

Para aktivis kemudian membentuk Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI), tanggal 25 Oktober 1966. Organisasi yang merupakan hasil kesepakatan sejumlah organisasi yang berhasil dipertemukan oleh Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pendidikan (PTIP) Mayjen dr. Syarief Thayeb itu di antaranya, Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI), Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), dan Ikatan Pers Mahasiswa (IPMI). Mereka sepakat untuk menyatukan tekad perlawanan terhadap Partai Komunis Indonesia (PKI) (Sulastomo, 2008).

Angkatan 66 tersebut sukses mengangkat isu komunis sebagai bahaya laten negara. Gerakan ini berhasil membangun kepercayaan masyarakat untuk mendukung mahasiswa menentang komunis. Soe Hok Gie adalah salah satu aktivis yang sangat idealis dan cara pandangnya memberikan andil besar dalam pergerakan kawan seperjuangannya. Pemikirannya dalam wujud esai tersebar di berbagai media massa dan kemudian dibukukan dengan judul Zaman Peralihan (1995), Orang-orang di Persimpangan Kiri Jalan (1997), Di Bawah Lentera Merah (1999).

Rezim ke Rezim

Mahasiswa selalu ambil bagian dalam setiap pembaruan dan pergerakan negeri ini. Mereka membela ketidakberdayaan masyarakat di tengah keputusan pemerintah yang tak memihak. Korban nyawa pun tak terhindarkan.

Dalam catatan sejarah, pada kasus 15 Januari 1974 yang dikenal dengan Peristiwa Malari terdapat sedikitnya 11 orang meninggal. Peristiwa itu dipicu karena kedatangan Perdana Menteri Jepang Kakuei Tanaka yang hendak menanamkan modal asing di Indonesia. Selain itu, mahasiswa juga tidak senang terhadap asisten pribadi Presiden yang memiliki kekuasaan besar. Peristiwa Malari dapat disebut sebagai tonggak kekerasan Orde Baru. Sejak saat itu, represi dijalankan secara lebih sistemastis semenjak Orde Lama tumbang (Adam, 2009).

Mahasiswa pun akhirnya dibungkam. Setelah Daoed Yusuf dilantik sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tahun 1978, kebijakan Normalisasi Kehidupan Kampus (NKK) dilaksanakan menyeluruh. Mahasiswa diarahkan pada kegiatan internal kampus yang tak membahayakan posisi rezim. Namun memasuki awal tahun 90-an, Mendikbud Fuad Hasan mencabut kebijakan tersebut. Sebagai gantinya, terbitlah Pedoman Umum Organisasi Kemahasiswaan (PUOK) yang terdiri atas senat dan unit kegiatan mahasiswa. Mereka menuntut lembaga mahasiswa agar independen dan tak terpengaruh gerakan politik.

Kemudian kita selalu ingat dengan peristiwa 12 Mei 1998. Mahasiswa melengserkan Soeharto karena dianggap tak mampu membawa perubahan untuk negeri ini. Kenaikan BBM, tarif listrik, dan angkutan, kala itu dirasa membebani rakyat di tengah himpitan karena pengaruh krisis finansial Asia. Untuk aksinya, mahasiswa harus membayar 4 nyawa saat melakukan aksi besar-besaran ke Gedung MPR (Yudiono, 2010).

Tak cukup rasanya, merunut perjuangan mahasiswa negeri ini pada sebuah tulisan. Rekam sejarah menyatakan, kaum terpelajar selalu ambil bagian dalam gerakan pembaruan yang diyakini selalu berpihak kepada rakyat sebagai penguasa dalam negara demokrasi. Melalui jalur tersebut, mereka sesungguhnya hadir―mengutip pernyataan Soekarno―sebagai penyambung lidah rakyat.

Pergerakan mahasiswa juga merupakan bukti bahwa wakil rakyat tak menunjukkan fungsi dasarnya. Kita patut kecewa pada politikus yang cuma mementingkan kelompok dan ambisi pribadi. Kemudian kita senantiasa kagum pada sosok pemimpin yang (berlagak) menanggalkan atribut birokrasi dan melewati batas-batas formalitas.

Sekarang, akankah kita hanya mampu mengenang para militan yang berjuang menegakkan nasionalisme dan berpolitik untuk kepentingan bangsa dan negara? Agaknya, hal seperti itu terlampau mewah untuk ukuran zaman di mana kalkulator lebih penting daripada nurani rakyat.

―Dhoni Zustiyantoro

*gambar: http://4.bp.blogspot.com/-WZHGpJpTM7E/Tw9R3UNiC1I/AAAAAAAABLs/RaDTpnIk3lc/s320/Garuda-Di-Dadaku3.jpg

Gamelan dan Ironi Kebudayaan

GamelanGamelan Jawa banyak dipelajari warga asing. Tak sedikit yang rela pulang-pergi ke Jawa untuk belajar dan mendalami salah satu produk budaya bangsa ini. Daya juang dan ketekunan mereka patut jadi teladan pemilik asli.

Tangannya begitu cekatan saat memegang tabuh gender, salah satu instrumen gamelan yang terbilang sulit –atau butuh waktu lama– untuk dipelajari. Dengan lancarnya ia memainkan tetabuhan, bersama belasan mahasiswa yang masih tergolong baru mengenal gamelan. Memainkan beberapa repertoar gending Jawa klasik, ia nampak nunggal rasa dengan belasan mahasiswa yang asli Jawa itu. Tak ada yang perlu dibedakan memang, mereka punya tujuan sama; memainkan gamelan yang tidak hanya sekedar main-main.

Dialah Christopher Moure. Orang asli Prancis yang gandrung pada kesenian Jawa ini. Di samping belajar gamelan, pengalamannya melanglang buana ke berbagai tempat di Jawa –terutama Solo– membuatnya menjadi “semakin Jawa”. Kemudian ia menjadi pengajar gamelan di sebuah sekolah tinggi musik di tanah kelahirannya.

Selain Christoph (sapaan akrabnya), bule lain yang juga gandrung pada gamelan adalah Aurelien. Hidup –hanya — dua tahun di Yogyakarta untuk mendalami gamelan, membuat ia terbilang mahir memainkan beberapa instrumen yang tergolong sulit, seperti bonang dan kendang. Ia kemudian menjadi pengajar gamelan di sekolah musik di Prancis. Aurel juga telah memboyong alat kesenian itu ke negaranya, dengan membeli seperangkat gamelan slendro-pelog dari Yogya.

Ketika saya berkesempatan mempergelarkan gamelan Jawa pada event internasional di Kota Mode itu bulan Juli lalu, Aurel baru saja mengalami kecelakaan. Namun ia tetap saja memberikan pelatihan kepada pengunjung. Dengan tangan yang menggantung di depan dadanya, ia tetap memberikan instruksi dengan baik dihadapan para bule yang ngincipi nabuh gamelan.

Selain punya kemampuan menabuh yang baik, Christoph juga bisa mendalang. Malem selikuran pada Ramadan kemarin ia dipercaya membabar “Wahyu Makutharama” di Balai Agung Keraton Kasunanan Surakarta. Dua keahlian yang di Jawa hampir-hampir tak lagi dengan mudah ditemui di kalangan mereka yang tergolong muda.

Menjadi Jawa

Setidaknya dua orang itulah yang secara langsung saya temui. Dua orang yang dengan kegigihannya belajar sebuah produk budaya yang berbeda dengan tanah kelahirannya. Merekalah yang nyatanya mampu membawa gamelan Jawa ke Prancis. Mereka benar-benar merasa “menjadi Jawa”.

Saat warga asing gandrung, justru berbagai polemik kebudayaan di negeri ini tak ingin berhenti. Di sana-sini ramai dikhawatirkan tentang bahasa, sastra, seni daerah yang kehilangan rohnya. Tidak adanya sistem pengkaderan yang jelas, membuat jalan estetis ini bukan benar-benar hal yang harus dipilih. Walhasil, pelaku kebudayaan hanya itu-itu saja.

Kekhawatiran itu juga yang tiap saat dijadikan alasan mereka yang senior dan sudah mapan dalam hal kawruh kabudayan. Tak ayal, yang muda lagi-lagi menjadi bulan-bulanan. Tanpa ada upaya konkret untuk membenamkan rasa cinta budaya lokal.

Yang jamak terjadi kemudian, produk-produk itu tertumpangi oleh berbagai kepentingan lain. Gamelan dan tari misalnya, sering muncul dalam suatu acara dan seremonial penting. Dapat dipastikan, itu hanya sekadar ada. Harapan untuk lestari dan berkembangnya kesenian setelah itu nampaknya masih jauh panggang dari api. Harus jelas siapa-siapa yang melakukan pembinaan, upaya penyadaran, termasuk membungkusnya menjadi hal yang menarik namun tak keluar dari ranah tradisi. Bukan lagi “tanggung jawab bersama” seperti sering dikemukakan pemangku kepentingan, karena tak akan ada yang benar-benar melakukannya.

Di balik sebuah pementasan gamelan terdapat sebuah dedikasi tinggi. Terwujud dari laras, leres, rempeg, rasa-nya tetabuhan. Kemudian konsep itu dengan asyik-masyuk ke dalam tiap lini kehidupan manusia Jawa. Capaian estetis itulah yang mungkin ingin diraih.

Kalaulah benar gempuran globalisasi semakin mengukuhkan budaya Jawa sebagai hal yang matang, harusnya ironi, kekhawatiran, dan meruncingnya polemik kebudayaan tidak lagi membahana.

*Harian Suara Merdeka, 7/10/2012

-Dhoni Zustiyantoro

*gambar: http://www.ultimoparadiso.com/wp-content/uploads/2012/07/Gamelan-Cardiff.jpg

Menyelamatkan Bahasa Jawa

guru

Mata pelajaran Bahasa Jawa wajib diterapkan di setiap satuan pendidikan pada semua jenjang sekolah. Kebijakan tersebut sesuai dengan Surat Edaran Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah No 424.I3242 bertanggal 23 Juli 2013 (Suara Merdeka, 2/8/13).

Kebijakan tersebut tentu memberikan angin segar bagi jutaan guru Bahasa Jawa di Jawa Tengah. Beberapa saat sebelumnya, mereka patut khawatir karena Kurikulum 2013 nyatanya tidak memberikan porsi sesuai pada muatan lokal (mulok) itu. Pada semua jenjang (SD-SMA/sederajat), mulok dijejali pelajaran Bahasa Jawa dan Seni Budaya.

Implementasinya, pada jenjang SD kelas I-III, Kurikulum 2013 memberikan alokasi waktu untuk mulok sebanyak 4 jam pelajaran. Sedangkan kelas IV-VI diberikan alokasi 6 jam pelajaran. Pada SMP, mulok mendapat alokasi waktu 3 jam pelajaran. Sedangkan pada SMA, mulok diberi 2 jam pelajaran.

Alokasi pelajaran Bahasa Jawa pada berbagai jenjang tersebut dirasa sangat kurang. Pelajaran ini hendaknya terpisah dan tidak menyatu dengan mulok atau pelajaran lain. Hal itu dikarenakan, terlepas dari nasib para tenaga pengajar, pelajaran ini masih diyakini mampu menginternalisasi nilai-nilai luhur budaya Jawa yang makin tergerus globalisasi (Suara Merdeka, 29/6/13).

Tuntutan supaya pelajaran ini tetap hadir di kelas muncul dari berbagai kalangan semenjak wacana Kurikulum 2013 makin kuat dilontarkan. Tidak hanya di Jawa Tengah, mahasiswa, guru, dan pemerhati pendidikan di Jawa Timur, DIY, hingga Jawa Barat pun aktif bergerak menyuarakan hal yang sama.

Tiada lain, kesadaran kolektif pada semangat lokalitas yang bakal “dihilangkan” menjadi ketakutan bersama. Pada Bahasa Jawa, nyatanya mereka masih senantiasa punya harapan besar agar generasi penerus bangsa tak lupa pada pemertahanan kedaerahan, kearifan lokal, dan mengkhidmati budi-pekerti.

Namun, sekali lagi, para guru dapat menarik napas lega setelah Kepala Dinas Pendidikan Jawa Tengah Nur Hadi Amiyanto menyatakan, mapel Bahasa Jawa wajib hadir dua jam per minggu. Pelaksanaannya pun harus terpisah dan berdiri sendiri dari mapel lain.

Mengawal Kebijakan

Kebijakan tersebut memang sudah semestinya dicanangkan sebagai pelaksanaan amanat pemerintah pusat. Jauh-jauh hari, Mendikbud M Nuh telah mengisyaratkan agar mulok ditangani sendiri oleh daerah. Hal tersebut karena Nuh menganggap daerahlah yang paling mengetahui kebutuhan peserta didik.

Lantas, setelah bangunan kembali ditegakkan, dengan cara apa pula kita dapat memperkokohnya supaya tak lagi retak, bahkan roboh? Dari sinilah sebenarnya peran nyata kita sebagai “konsumen” yang harus senantiasa mengawal kebijakan dan peraturan pemerintah.

Sebagai masyarakat, kita berkewajiban menjadi telinga yang baik. Mendengar dan melihat berbagai keadaan di lapangan dan melaporkan kepada yang berwenang bila ada yang tidak sesuai. Peran aktif yang sinergis ini tentunya adalah cermin guyub dan peduli.

Belum lagi bila memiliki anak yang sedang menempuh pendidikan di jenjang sekolah dasar hingga menengah, kita hendaknya tak pasrah bongkokan kepada guru di sekolah. Pada realitas faktual, kita patut bertanya sejauh mana anak mendapat porsi pembelajaran yang sesuai.

Kepedulian dan peran aktif ini hendaknya ditumbuhkembangkan orangtua sebagai upaya menjadi pihak ketiga yang mengontrol “hubungan” sekolah dan murid. Dengan upaya tersebut, anak diharapkan tidak akan kehilangan arah. Asumsi bahwa orangtua yang selalu sibuk dengan pekerjaan, sedangkan di luar pagar, sekolah tak lagi bertanggung jawab kepada murid, harus selalu dikikis melalui usaha tersebut.

Di sisi lain, kita juga tidak semestinya hanya mengandalakan guru di sekolah. Meski Bahasa Jawa mengajarkan segenap nilai-nilai yang berakar dari kebudayaan Jawa, tetapi waktu yang ditempuh guru bersama anak tidaklah lama. Tentu jauh lebih lama kebersamaan yang terjalin bersama keluarga.

Menghadirkan bahasa Jawa dalam keluarga adalah keniscayaan. Berharap anak dapat berbahasa krama yang memiliki tingkat tutur dan unggah-ungguh dengan baik kepada orangtua, sedangkan orangtua pun tidak pernah memberikan teladan, hanyalah angan belaka. Dari perihal itu, internalisasi nilai nyatanya tidak cukup dari guru dan sekolah saja.

Kepedulian orangtua dan guru pada hal-hal di atas tentu saja dapat digugu lan ditiru sebagai usaha menyelamatkan bahasa Jawa, menyelamatkan anak-anak kita.

―Dhoni Zustiyantoro

*gambar: http://rumahlutfi.files.wordpress.com/2009/02/teacher.jpg

Aspek Kultural Lebaran di Jawa

ketupat

Berlebaran, merayakan Idul Fitri bersama kerabat, sudah menjadi bagian tak terpisahkan dari kultur masyarakat negeri ini. Setelah berpuasa selama sebulan lamanya, sebagian besar umat Islam merayakan kemenangan di kampung halaman.

Bagi kaum urban, menjelang lebaran berarti bersiap untuk berkumpul bersama keluarga besar di desa. Memang, terlalu mudarat rasanya bila memperdebatkan kapan tradisi ini mulai ada di Tanah Air. Namun yang jelas, berkumpul bersama sanak-famili di kampung halaman hampir-hampir menjadi hal yang tak bisa lagi ditinggalkan setiap tahunnya.

Keluarga kemudian menjadi “tempat” yang selalu diidamkan bagi mereka yang telah lama di perantauan. Kemudian, kepulangan orang-orang rantau  itu tak ubahnya jawaban atas kerinduan berinteraksi. Kembali mengakrabkan diri dan memunculkan ingatan masa lampau kepada orang yang selalu menjadi bagian dalam perjalan hidup.

Di Jawa, keluarga lebih jauh diartikan sebagai sedulur yang anggotanya tak hanya berdasar pada garis keturunan dan hubungan darah. Tapi lebih dari itu, sedulur adalah semua yang mempunyai peran sama dalam masyarakat. Hal ini, misalnya, terbukti dalam salah satu ungkapan klasik Jawa: aja gawe sengsaraning liyan (Mohamad, 2013).

Liyan dalam konteks ini bermakna bukan orang lain, tetapi sesama: jangan menyengsarakan sesama. Sedulur adalah sesama manusia: masyarakat luas dan siapa pun tanpa dibeda-bedakan.

Bila diperinci, Jawa juga punya konsep sekasur, yakni mereka yang tidur dalam kasur yang sama: istri, suami. Sedhapur, mereka yang hidup dari sebuah dapur: suami, istri, anak (keluarga). Sesumur, mereka yang menggunakan sumur bersamaan, di pedesaan sumur biasa digunakan beramai-ramai dengan para tetangga. Lebaran adalah upaya ngumpulke balung pisah. Menyatukan kerabat yang lama berpisah secara fisik.

Karena itu, interaksi kekerabatan di Jawa terlebih ketika Lebaran mampu mawujud dalam kehangatan karena berakar dari semangat bahwa sedulur bukan hanya “aku” dan “keluargaku”, tetapi juga menjunjung tinggi semangat sedulur dan paseduluran.

Munjung

Munjung, saling mengunjungi kerabat dan teman, menjadi rutinitas yang wajib dalam momen Lebaran. Tujuan utamanya sederhana: saling memaafkan. Meski kemudian, orang yang dikunjungi berusaha menyuguhkan sajian terbaik yang dipunyai: makanan, minuman, buah, dan sebagainya.

Hal ini juga menarik untuk dibahas. Tuan rumah punya keinginan untuk memberikan makanan yang terbaik kepada yang munjung. Tentu saja, tidak semua orang, terlebih yang tinggal di pedesaan punya kondisi ekonomi yang baik. Namun, bukankah ini juga upaya untuk menjaga supaya tidak menyengsarakan liyan? Terlepas dari motif sosial yang melingkupinya, hal tersebut setidaknya dijalankan sebagai laku menjaga perasaan sedulur yang telah mau munjung dan merajut tali silaturahmi.

Mereka tidak segan untuk mengadakan yang tidak ada: membeli, membuat makanan, mengambil dari hasil pertanian atau kebun, bahkan hingga meminjam uang kepada kerabat untuk menyambut Lebaran. Termasuk berpakaian yang lebih dari sekadar pantas untuk menerima yang munjung.

Perayaan kemenangan didahului dengan melakukan salat Idul Fitri. Pada hal ini, sesunguhnya terdapat pernyataan secara bersama-sama pada kekerabatan, di mana terdapat interaksi gagasan untuk senantiasa guyub yang terartikulasi dalam salat berjamaah.

Masjid

Mark R Woordward dalam buku Islam Jawa: Kesalehan Normatif Versus Kebatinan (2004) menulis, pernyataan kesukuan tersebut terwujud saat jamaah umat secara ritual tunduk kepada Allah, berdiri di belakang, dan mengikuti imam masjid.

Di pesantren, kiai senior yang sering digambarkan sebagai seorang yang seperti raja di keratonnya, selalu menjadi imam masjid. Tetapi saat tidak ada kiai, peran imam masjid akan bergilir di antara para tokoh senior atau tokoh yang dianggap sepuh dan dianggap matang ilmunya.

Masjid juga menjadi tempat kegiatan ibadah tahunan yang bersifat umum. Sepanjang bulan Ramadan, masjid ramai digunakan untuk berbuka bersama, ibadat salat tarawih, dan pembacaan Alquran yang berakhir hingga fajar.

Di Jawa, masjid kala Lebaran juga acap menjadi interaksi kultural di mana setiap muslim datang tak hanya untuk beribadah, tetapi bercakap-cakap, menggelar syukuran, hingga tempat beramal.

Kini, Ramadan telah usai, dan seperti biasa, masjid kembali sepi, tak ada interaksi “berarti”. Di samping itu, akankah kebersamaan, bekumpul dengan sedulur, dan memaafkan hanya menjadi romantisisme Lebaran? Bila memang seperti itu adanya, kita hanya mampu berharap supaya masih dipertemukan dengan Ramadan dan Lebaran di tahun-tahun mendatang.

Dan, setelah Lebaran, semoga kita tidak pernah gawe sengsaraning liyan. Amin.

―Dhoni Zustiyantoro